Home Berita Terkini SAMBUTAN KETUA UMUM PENGURUS BESAR PGRI PADA UPACARA HARI ULANG TAHUN KE-73...

SAMBUTAN KETUA UMUM PENGURUS BESAR PGRI PADA UPACARA HARI ULANG TAHUN KE-73 PGRI DAN HARI GURU NASIONAL TAHUN 2018

46
0
Ketua Umum PB PGRI Unifah Rosyidi

SAMBUTAN KETUA UMUM PENGURUS BESAR PGRI PADA UPACARA HARI ULANG TAHUN KE-73 PGRI

DAN HARI GURU NASIONAL TAHUN 2018

Tema: Guru sebagai Penggerak Perubahan Dalam Era Revolusi Industri 4.0

Assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh.

Selamat Pagi (siang), Salam Sejahtera, Shalom, Om Swastiastu, Namo Budhaya, Salam Kebajikan.

Yang saya hormati,

Bapak/Ibu Gubernur, Bupati,Walikota, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi, Kabupaten dan Kota, Anggota Forkompimda, Dewan Pendidikan, para undangan, Segenap Pengurus PGRI, serta anggota PGRI di seluruh tanah air yang  berbahagia,

Marilah kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah Swt., Tuhan Yang Maha Esa, atas rahmat dan karuniaNya, kita bersama-sama dapat melaksanakan upacara peringatan Hari Guru Nasional (HGN) tahun 2018 dan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-73 PGRI.

Bapak/Ibu, para guru anggota PGRI dan hadirin yang saya hormati,

Kami menyampaikan terima kasih dan  penghargaan  setinggi-tingginya kepada Pemerintah Republik Indonesia yang telah menetapkan tanggal 25 November sebagai Hari Guru Nasional  yang juga merupakan Hari Ulang Tahun PGRI sesuai Keputusan Presiden Nomor 78 Tahun 1994. Penetapan ini diperkuat dalam UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Pada setiap tahun, di seluruh pelosok negeri, di sekolah-sekolah dan kantor pemerintahan, kita semua bersama-sama memperingati HGN dan HUT PGRI dengan  hidmat.

Dengan dijiwai semangat proklamasi 17 Agustus 1945, PGRI lahir di bawah panji perjuangan kemerdekaan Bangsa Indonesia.   PGRI hadir bukan hanya

ikut serta memperjuangkan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) tetapi juga berperang melawan kebodohan dan keterbelakangan, sekaligus berjuang untuk mengangkat harkat dan martabat guru.

Bapak Ibu, para guru, dan hadirin yang saya hormati,

Dalam era revolusi industri 4.0, sistem pendidikan nasional dihadapkan pada tantangan yang amat kompleks tetapi menarik. Oleh karena itu, PGRI sebagai organisasi profesi juga ditantang agar mampu menggerakan guru, pendidik, dan tenaga kependidikan memberikan andil tidak hanya dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah, tetapi lebih dari itu harus merasa terpanggil untuk ikut melahirkan pemikiran transformatif dalam pengembangan kebijakan pemerintah, pengelolaan program pembangunan di pusat dan di daerah, serta dalam melahirkan berbagai gagasan dan tindakan inovatif sesuai dengan tantangan Abad ke 21

Dunia hari ini menghadapi fenomena disrupsi seperti lahirnya digitalisasi sistem Pendidikan melalui inovasi aplikasi teknologi seperti Massive Open Online Course (MOOC) dan Artificial intelligence. Yang pertama adalah inovasi pembelajaran daring yang dirancang terbuka, saling berbagi, terhubung atau berjejaring satu sama lain. Prinsip ini menandai dimulainya demokratisasi pengetahuan yang menciptakan peluang bagi setiap orang untuk memanfaatkan teknologi secara produktif. Sedangkan yang kedua adalah mesin kecerdasan buatan yang dirancang untuk melakukan pekerjaan spesifik untuk membantu tugas-tugas keseharian manusia. Di bidang pendidikan, artificial intelligence membantu pembelajaran secara individual, yang mampu melakukan pencarian informasi dan menyajikannya dengan cepat, akurat, dan interaktif. Inilah yang menandai revolusi industri 4.0 khususnya di bidang pendidikan.

Kedua contoh perkembangan di atas mengubah  secara  fundamental kegiatan belajar-mengajar. Ruang kelas mengalami evolusi kearah pola pembelajaran digital yang menciptakan pembelajaran lebih  kreatif, partisipatif, beragam, dan menyeluruh. Guru memiliki peran penting dalam kontekstualisasi informasi serta bimbingan terhadap peserta didik dalam praktis diskusi daring.

Bapak Ibu, para guru, dan hadirin yang berbahagia,

Guru sulit bersaing dengan mesin, yang jauh lebih cerdas, lebih cepat dan lebih efektif dalam pencarian informasi dan pengetahuan.  Karena  itu  para guru  perlu  mengubah  cara mengajar  dari  yang  bersifat  tradisional  menjadi pembelajaran multi-stimulan agar lebih menyenangkan dan menarik. Demikian juga peran guru berubah  dari  semula  menjadi  pemberi pengetahuan menjadi mentor, fasilitator, motivator, inspirator, pengembang imajinasi, kreativitas, nilai-nilai karakter, serta team work, dan empati sosial karena nilai-nilai itulah yang tidak dapat diajarkan oleh mesin. Merespon tantangan di era industri 4.0 ini, PGRI menginisiasi lahirnya PGRI Smart Learning and Character Center yang merupakan pusat pengembangan dan peningkatan kompetensi pofesional dan pengembangan karakter guru sesuai kebutuhan zamannya. Ini sekaligus sebagai penanda datangnya era baru, guru-guru muda milenial yang menjadi anggota baru PGRI. Selamat datang era baru PGRI yang terus berjuang untuk menjadikan profesi guru bermartabat, berdaulat, profesional, sejahtera, dan terlindungi dengan menjunjung tinggi nilai-nilai soliditas, solidaritas, independensi, integritas, dan profesionalitas.

Hadirin yang berbahagia

Kami sampaikan terima kasih kepada Bapak Presiden RI, Wakil Presiden RI, Mendikbud, dan jajarannya yang responsif terhadap permasalahan guru yang selalu diperjuangkan PGRI. Harapan PGRI agar ada pembenahan terhadap persoalan utama guru dalam melaksanakan tugas seperti  administrasi  guru yang berbelit-belit, rumitnya persoalan penyaluran TPG, dan  penyelesaian guru honorer mulai memperoleh hasilnya seperti  terbitnya:  Permendikbud No, 10 tahun 2018 mengenai Juknis penyaluran TPG yang mengakomodasi ibadah Haji, cuti  baik karena sakit maupun alasan lain dalam waktu yang relatif cukup lama, dan hal-hal lainnya. Selain itu, kembalinya mata pelajaran informatika sebagai pengganti mata pelajaran TIK yang sempat terhapus, diakuinya mata pelajaran Bahasa Asing,  desentralisasi urusan kenaikan pangkat ke daerah, dan penyelesaian beragam persoalan  yang  dirasakan guru akan terus PGRI perjuangkan agar guru-guru dapat berdaulat dan bermartabat dan fokus dalam pendidikan dan pembelajaran yang berkualitas. Mengingat tidak semua GTK honorer tidak berkesempatan mengikuti  tes CPNS karena terkendala persyaratan  usia,  selanjutnya kami sangat menantikan PP PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) diterbitkan dan semoga menjadi kado HGN dan HUT PGRI Tahun  2018. Selain itu, kami menyadari masih banyak agenda perjuangan guru baik negeri swasta, tetap, tidak tetap yang harus secara konsisten diperjuangkan PGRI.

Saya menyampaikan terima kasih kepada seluruh guru, pendidik, dan tenaga kependidikan utamanya guru honorer yang selama ini tiada kenal lelah mengisi kekosongan guru. Tanpa dedikasi mereka, dapat dibayangkan bagaimana proses pembelajaran berlangsung karena kekurangan guru. Terima kasih kepada: pemerintah Pusat utamanya Kemdikbud dan Pemerintah Daerah yang menempatkan PGRI sebagai mitra strategis dalam perumuskan dan pelaksanakan kebijakan, serta dalam merespon perjuangan PGRI. Terima kasih kepada pengurus PGRI di semua tingkatan yang gigih memperjuangakan aspirasi guru terutama memperjuangkan tambahan kesejahteraan guru honorer pada Pemda masing-masing, dalam pembelaan guru yang menghadapi permasalahan profesi dan hukum, dan dalam meningkatkan profesionalisme guru melalui beragam kegiatan seperti penguatan literasi guru menulis, literasi digital yang masif, kompetisi inovasi pembelajaran, festival guru menulis, kegembiaran dalam PORSENI, kemah guru, kepedulian terhadap saudara kita yang tertimpa benacana alam di Lombok – NTB, Palu, Sigi, dan Donggala di Sulawesi Tengah, dan beragam aktivitas lainnya.

Semoga dengan semua usaha ini mendorong guru dan tenaga kependidikan bersemangat bekerja lebih efektif, disiplin, tidak mudah mengeluh, menjaga kode etik guru, merawat persatuan dan kesatauan, menjauhkan dari sikap intoleran, membangun komunikasi efektif dengan orang tua, dan terus menjadi pembelajar demi kepentingan terbaik bagi peserta didik dan bangsa Indonesia.

Bapak/Ibu, para guru anggota PGRI yang saya banggakan,

Kami mohon agar para pengurus PGRI di semua tingkatan mengawal perjuangan dan aspirasi para guru, pendidik, dan tenaga kependidikan dalam mewujudkan profesionalisme, kesejahteraan, dan perlindungan dengan mengedepankan dialog, berbasis data, santun, dan bermartabat tanpa membedakan status guru apapun termasuk guru PAUD. Jadikan PGRI sebagai rumah besar guru, pendidik, dan tenaga kependidikan dalam memperjuangkan aspirasi, tempat saling bertumbuh dan berbagi, tempat silaturahmi membangun dan menyebarkan kebaikan bagi negeri.

Bapak/Ibu, para guru anggota PGRI yang saya banggakan,

Puncak perayaan HGN tahun 2018 dan HUT PGRI ke 73 akan dilaksanakan bersama Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan di Stadion Pakansari Kabupaten Bogor pada tanggal 1 Desember 2018 dan direncanakan Bapak Presiden Republik Indonesia, Bapak Ir. H. Joko Widodo menyampaikan amanatnya kepada para guru. PGRI  bertekad menjadikan guru sebagai agen perubahan sejalan dengan tema   HUT ke 73 PGRI dan HGN Tahun 2018

yakni “Guru sebagai Penggerak Perubahan di era Revolusi Industri

4.0

Hadirin yang berbahagia,

Hadirin yang berbahagia,

Akhirnya, saya mengucapkan selamat Hari Guru Nasional tahun 2018 dan HUT ke-73 PGRI kepada para guru di seluruh tanah air, semoga pengabdian kita memberikan makna bagi bangsa dan negara serta kemanusiaan, serta sebagai ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa. Aamiin. Mari kita tutup dengan salam perjuangan!

Hidup Guru !, Hidup PGRI !, Solidaritas ! Yes!. Dan Salam Pancasila!

Billahi Taufik Walhidayah,Wassalmu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Om santi-santi Om.

18Nov-CETAK FINAL- SAMBUTAN KE DAERAH KETUM HUT PGRI 73 TAHUN 2018 (edit)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here